Biografi Baden Powell Dan Sejarah Gerakan Kepanduan Pramuka, Berawal Dari Petualangan Di Alam

By | March 20, 2022

Baden Powell adalah tokoh dunia yang dikenal sebagai Bapak Pramuka.

Baden Powell memiliki nama lengkap Robert Stephenson Smyth Baden-Powell.

Ia lahir di London pada 22 Februari 1857, dikutip dari Scout.org.

Baden Powell adalah putra kedelapan dari sepuluh bersaudara, ayahnya seorang profesor Universitas Oxford.

Ketika ia berusia tiga tahun, ayahnya meninggal dunia.

Baden Powell mendapat pendidikan awal dari ibunya, Henrietta Powell.

Ia kemudian memenangkan beasiswa ke Charterhouse School, yang didirikan pada 1611 dan merupakan sekolah swasta paling bergengsi di Inggris.

Masa Kecil Baden Powell

Henrietta mendorong anak-anaknya untuk melakukan hal mereka suka, dan Baden Powel muda selalu bersemangat untuk mempelajari keterampilan baru, yaitu piano dan biola.

Di Charterhouse, dia mulai mengalihkan perhatiannya ke alam terbuka.

Baden Powell bersembunyi di hutan di sekitar sekolah untuk melacak satwa liar.

Selama liburan, Baden Powell muda akan pergi bersama saudara-saudaranya untuk berpetualang.

Pada suatu kesempatan, mereka pergi berlayar di sekitar pantai selatan Inggris atau mendayung menyusuri Sungai Thames dengan kano.

Sepanjang waktu, Baden Powell mempelajari keahlian dan keterampilan yang terbukti sangat berguna baginya di kemudian hari.

Baden Powell tidak dikenal sebagai anak sekolah yang paling berpikiran akademis, namun ia berhasil berada di urutan kedua dari ratusan pelamar ketika ujian masuk tentara.

Ia langsung ditugaskan ke Hussars ke-13 untuk mengikuti pelatihan perwira ke resimen kavaleri.

Baden Powell kemudian menjadi Kolonel Kehormatan mereka.

Kehidupan Militer Baden Powell

Pada tahun 1876, Baden Powell menuju ke India dengan resimen barunya.

Sebagai seorang perwira militer muda, ia mengkhususkan diri dalam kepramukaan.

Ia memimpin pembuatan peta dan pengintaian, kemudian segera mulai melatih prajurit lain dalam keterampilan yang penting bagi mereka saat itu.

Baden Powell membentuk unit-unit kecil atau patroli yang bekerja bersama di bawah satu pemimpin, dan memastikan ada pengakuan khusus bagi mereka yang melakukannya dengan baik.

Ia menganugerahkan lencana kecakapan pada prajurit yang berdedikasi dengan baik.

Desain lencana itu menyerupai desain tradisional titik utara dan mirip lencana Pramuka universal saat ini.

Setelah India, Baden Powell pergi ke Balkan, Afrika Selatan, dan Malta.

Ia kembali ke Afrika pada awal Perang Boer Kedua sebagai Letnan Jenderal.

Baden Powell memimpin garnisun Inggris yang membela Kota Mafeking dan melawan sekitar lima ribu tentara Boer.

Ia dan anak buahnya berhasil menahan Boer selama 217 hari sampai bala bantuan Boer akhirnya tiba.

Pengepungan itu benar-benar menguji keterampilan kepanduan Baden Powell.

Para prajurit muda yang ia latih dengan ilmu kepanduan juga memiliki keberanian dan kecerdikan yang sama seperti Baden Powell.

Baden Powell berhasil menyelesaikan misinya dan pulang ke Inggris pada 1903 sebagai pahlawan nasional.

Dia juga menemukan buku pegangan kecil yang dia tulis untuk tentara Aids to Scouting, digunakan oleh para pemimpin pemuda dan guru di seluruh negeri untuk mengajar observasi dan kerajinan kayu.

Ketenaran Baden Powell berkat usahanya selama ini membawanya pada pertemuan dan rapat umum di seluruh Inggris.

Ia menghadiri pertemuan Brigade Anak Laki-Laki.

Pendiri kelompok Brigade Anak Laki-Laki, Sir William Smith, meminta Baden Powell untuk merancang skema demi meningkatkan pelatihan kewarganegaraan bagi anak laki-laki.

Awal mula Gerakan Pramuka

Baden Powell segera mengerjakan ulang Aids to Scouting untuk audiens yang lebih muda.

Pada tahun 1907, ia mengorganisir kamp “eksperimental” di Pulau Brownsea, di lepas pantai Dorset, untuk mempraktikkan beberapa idenya.

Baden Powell mengumpulkan 22 anak laki-laki dari sekolah swasta dan dari rumah kelas pekerja biasa, untuk berkemah.

Kegiatan itu adalah awal dari Gerakan Pramuka, yaitu sebuah acara yang sekarang diperingati dengan peletakan batu pertama di pulau tersebut.

Buku Scouting for Boys diterbitkan pada tahun 1908, dalam enam bagian setiap dua minggu dan terbukti berhasil daripada yang mereka harapkan.

Anak laki-laki mengikuti saran Baden Powell dan membentuk diri mereka menjadi Patroli Pramuka untuk mencoba ide-ide buku.

Ada begitu banyak pertanyaan tentang kepramukaan sehingga Baden Powell mendirikan kantor untuk menangani semua permintaan.

Buku panduan pelatihan bagi organisasi kepemudaan yang sudah ada pertama kali, menjadi buku pegangan Gerakan baru dan pada akhirnya akan menyebar ke seluruh dunia.

Buku Scouting for Boys telah diterjemahkan ke dalam semua bahasa utama dunia.

Pada tahun 1910, Baden Powell yang berusia 53 tahun memutuskan pensiun dari tentara untuk mengabdikan hidupnya untuk Gerakan Pramuka dan berkeliling dunia untuk menginspirasi lebih banyak anak muda untuk bergabung kepramukaan.

Baden Powell akhirnya menikah dengan Olave Soames pada tahun 1912.

Olave Soames adalah pendampingnya dalam semua pekerjaan kepramukaan, dan terlibat erat dalam pengembangan Gerakan Kepanduan.

Mereka dikaruniai tiga orang anak, yaitu Peter, Heather, dan Betty.

Ketua Pramuka dunia

Pada tahun 1920, Gerakan ini cukup besar untuk menyelenggarakan jambore pertamanya.

Sekitar delapan ribu Pramuka dari 34 negara berkumpul untuk Jambore Pramuka Dunia pertama di bawah kubah kaca Olympia London.

Saat acara hampir berakhir, Baden Powell diakui sebagai Ketua Pramuka Dunia, sebuah gelar yang harus dipegangnya sampai mati.

Sembilan tahun kemudian, pada Jambore Dunia ketiga di Inggris, Pangeran Wales mengumumkan Baden Powell akan diberikan gelar bangsawan oleh Raja.

Baden Powell mengambil gelar Lord Baden-Powell dari Gilwell.

Kemudian, Gilwell Park menjadi lokasi pusat pelatihan internasional yang didirikannya untuk para pemimpin Pramuka.

Kematian Baden Powell

Pada tahun 1938, Baden Powell yang menua kembali ke Afrika untuk hidup di kawasan Gunung Kenya.

Baden Powell meninggal dunia pada 8 Januari 1941, dalam usia 83 tahun.

Semasa hidupnya, Baden Powell menulis setidaknya 32 buku, mengumpulkan gelar kehormatan dari setidaknya enam universitas, menerima banyak pesanan dan dekorasi asing, dan 19 penghargaan Pramuka dari berbagai negara.

Baden Powell dimakamkan di kuburan di Nyeri, Kenya, Afrika.

Nisannya terbuat dari marmer dan diukir dengan lambang Pramuka dan Pemandu Putri.

Pada nisannya, tertulis: “Robert Baden-Powell, Ketua Pramuka Dunia”.

Istrinya, Lady Olave, terus mempromosikan Kepramukaan dan Pembinaan Gadis di seluruh dunia sampai kematiannya pada tahun 1977.

Lady Olave dimakamkan bersama suaminya di Nyeri.

(/Yunita Rahmayanti)

Artikel lain terkait Arti Lambang Pramuka